Selasa, 05 Juli 2011

Mari mengenal tentang kanker serviks

Kanker serviks juga biasa dikenal dengan kanker leher rahim. Serviks terletak pada bagian posisi terendah dari rahim wanita.Sebagian besar rahim terletak di panggul, tapi bagian dari serviks terletak di vagina, di mana ia menghubungkan rahim dengan vagina.
Kanker serviks terjadi ketika sel-sel dari perubahan leher rahim dengan cara yang mengarah pada pertumbuhan secara tidak normal dan invasi jaringan lain atau organ-organ tubuh. Seperti semua kanker pada umumnya, kanker leher rahim jauh lebih mungkin untuk disembuhkan jika dideteksi dini dan segera diobati.
Seperti di banyak kanker, anda mungkin tidak memiliki tanda-tanda atau gejala kanker serviks setelah akhirnya berkembang sampai ke tahap berbahaya.
Kanker Serviks

Penyebab Kanker Serviks

Human papilloma virus atau HPV adalah penyebab utama kanker serviks. Ada berbagai jenis HPV. Tetapi ada jenis lain HPV yang dianggap ‘berisiko tinggi’ untuk kanker leher rahim. HPV diturunkan dari orang ke orang lain melalui kontak seksual.
Wanita yang terkena kanker serviks telah mengalami infeksi sebelumnya oleh virus HPV. Jenis HPV risiko tinggi dapat menyebabkan perubahan dalam sel-sel yang menutupi leher rahim yang membuat mereka lebih mungkin untuk menjadi kanker pada waktunya. Tapi kebanyakan wanita yang terinfeksi dengan virus ini TIDAK terkena kanker serviks. Jadi faktor-faktor lain juga harus diperlukan.Lain risiko
Wanita yang merokok lebih mungkin untuk mendapatkan kanker leher rahim dibandingkan mereka yang tidak. Minum pil dapat meningkatkan risiko seorang wanita dari kanker serviks. Tidak jelas mengapa hal ini. Perempuan dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah juga lebih mungkin untuk mendapatkan kanker leher rahim, seperti juga mereka yang telah memiliki anak dalam jumlah yang banyak.
Ciri-ciri kanker serviks
Pada tahap awal, tanda tanda kanker serviks jarang ada gejala nyata. Menjalani Pap smear secara teratur dapat mendeteksi perubahan awal serviks abnormal yang dapat menyebabkan kanker serviks jika dibiarkan tidak diobati. Pap smear rutin merupakan kunci untuk deteksi dini perubahan serviks dini dan kanker serviks.
[Tes Pap smear adalah tes skrining untuk memeriksa perubahan sel-sel leher rahim Anda yang mungkin berkembang menjadi kanker nanti. Ini adalah prosedur yang cukup sederhana dimana sampel sel-sel yang dikumpulkan dari leher rahim Anda dan dikirim ke laboratorium untuk analisis. Tes ini memakan waktu hanya beberapa menit dan dapat dilakukan oleh perawat atau dokter.]
Saat kanker serviks berlangsung, gejala-gejala mulai untuk bermunculan. Tanda dan ciri ciri kanker serviks / kanker rahim antara lain:
  • Perdarahan vagina abnormal, termasuk perdarahan pasca-coital
  • Rasa sakit saat hubungan seksual
  • Sakit di bagian panggul
  • Vagina terasa nyeri/berat.
    Terasa seperti adanya volume cairan vagina yang meningkat. Ini bisa jadi juga merupakan gejala kanker serviks. Cairan bisa jadi berbau busuk, berair, tebal, atau mengandung lendir. Kondisi ini bervariasi pada setiap wanita. Sangat penting untuk melaporkan setiap gejala keputihan yang tidak normal ke dokter Anda.
  • Nyeri saat buang air kecil.
    Sakit kandung kemih atau sakit saat buang air kecil bisa menjadi gejala kanker serviks stadium lanjut. Gejala kanker rahim biasanya terjadi ketika kanker telah menyebar ke kandung kemih.
Bagaimana mengurangi, mencegah resiko anda dari kanker serviks?
Untuk tahap pencegahan dan cara mencegahnya.
  • Lakukan Tes Pap smear secara teratur. Pap smear dapat menjadi pertahanan terbesar untuk kanker serviks. Pap smear dapat mendeteksi perubahan leher rahim secara dini sebelum mereka berubah menjadi kanker. Konsultasi dengan dokter anda berapa kali sebaiknya anda melakukan tes pap smear.
  • Batasi jumlah pasangan seksual yang Anda miliki. Studi menunjukkan wanita yang memiliki banyak pasangan seksual meningkatkan resiko mereka untuk terserang kanker serviks. Akrivitas ini juga meningkatkan resiko mereka terserang virus HPV.
  • Berhenti merokok atau (menghindari asap rokok sebisa mungkin). Merokok meningkatkan resiko terkena kanker, termasuk kanker serviks. Aktivitas Merokok dikombinasikan dengan infeksi HPV sebenarnya dapat mempercepat displasia serviks. Langkah terbaik adalah untuk membuang kebiasaan ini.
  • Jika anda aktif secara seksual, setidaknya gunakan kondom. Berhubungan seks tanpa kondom menempatkan Anda pada risiko untuk HIV dan PMS lain yang dapat meningkatkan faktor risiko untuk mengembangkan kanker serviks.
  • Dapatkan vaksin HPV. Jika Anda berada di bawah 27, Anda mungkin berhak untuk menerima vaksin HPV, yang mencegah HPV berisiko tinggi pada wanita. Vaksin HPV, Gardasil, telah disetujui oleh FDA (Food and Drugs Administration) untuk diberikan kepada gadis-gadis muda umur 9. Vaksin ini paling efektif jika diberikan kepada perempuan muda sebelum mereka menjadi aktif secara seksual.

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
.:tutup:.
Klik Salah Satu Untuk Medukung Blog Saya